Cerita Horor Pengantar Tidur Eps 5 : “Mendaki” | UNSOLVED INDONESIA
Beranda - Kasus - Geek - Riddle - Lost Notes - Horror Story - About Blog - Kontak Admin

Cerita Horor Pengantar Tidur Eps 5 : “Mendaki”



Cerita Horor By Admin

Eps 5 : Mendaki

Teman dari temanku pernah menceritakan ini. Apabila kau berniat mendaki suatu gunung di negara ini. Pada hari jum’at tanggal 13, di setiap bulan manapun. Semisal ada yang berucap “Tolong!” tiga kali maka kau tidak boleh mencarinya.

Cerita ini diceritakan oleh teman dari temanku saat mereka baru saja pulang dari pendakian malam hari. Hari itu cuaca malam sangat bagus dan hampir tidak ada awan. Bulan pun bersinar cerah dengan bebintangan bertebaran dimana-mana.

Teman dan temanku. Namanya Rakhel, berangkat dari basecamp jam 8 malam bersama rombongan agar dapat sampai ke puncak sebelum matahari terbit. Mereka memilih jalur yang paling dekat dikarenakan mereka telat berangkat beberapa jam. Karena Rakhel sudah berulang kali mendaki gunung, dia dianggap sebagai orang paling senior dalam pendakian.

Singkat cerita, Setegah perjalanan terlewati. Saat jam sudah menunjukkan pukul 10 malam, mereka mendirikan tenda untuk bermalam dan berniat melanjutkan perjalanan jam 2 pagi.

Rakhel yang kala itu harus memandu beberapa pemula awalnya menasehati mereka untuk hati-hati dan tidak macam-macam saat berada di gunung.

“Pokoknya. Jangan macam-macam disini. Jalur pendakian sangat rawan di malam hari.” Nasehat Rakhel kepada yang lain. Diikuti anggukan mengerti oleh rombongannya.

Menghemat tenaga, mereka pun beristirahat menunggu jam 2 pagi untuk melanjutkan perjalanan.



Jam 1:45 mereka berkemas dan bersiap melanjutkan perjalanan. Awalnya sih, Rakhel merasa tidak ada yang kurang. Namun saat dia sudah selesai merapikan tenda, dia dikagetkan oleh salah satu temannya yang pemula, karena orang itu mengaku bahwa dia mendengar teriakan minta tolong dari semak-semak saat dia pergi kencing tadi.

“...ada yang berucap Tolong.”

“Ah serius?” tanya Rakhel.

Temannya itu mengangguk.

“Dari teriakannya, sepertinya perempuan.” Ujar temannya.

Karena masih ada waktu 15 menit sebelum jadwal melanjutkan perjalanan. Mereka berdua pun memutuskan untuk memeriksa tempat yang ditunjukkan teman Rakhel itu.

“Disekitar sini.” teman Rakhel menunjuk area disekitar semak semak tempat dia kencing. Jarak yang ditempuh sekitar 10 menit dari titik tenda.

Rakhel pun terdiam. Mencoba melirik sekitar.

“Kau yakin?” tanya Rakhel.

Temannya itu mengangguk.

“Ya.. Aku yakin sekali dia berucap Tolong.” Sahut temannya itu khawatir.

Dikeadaan yang gelap seperti ini, Rakhel mulai merasa paranoid. Dia memikirkan seorang pendaki yang kemungkinan mendaki seorang diri tanpa pemandu yang tersesat kemudian terluka.

“Ouyyyyy!!!” Teriak Rakhel, mencoba menarik perhatian orang yang katanya didengar oleh temannya itu.

Hening.

“Ouuuyyy!!!” Teriak Rakhel lagi.

Rakhel melakukan panggilan beberapa kali bahkan dia sengaja semakin mengeraskan suaranya untuk memanggil. Namun sayang sekeras apapun dia berteriak, dia tidak mendapat jawaban.

Pada akhirnya, dia mulai meragukan kesaksian temannya.

“Hei, Kau yakin ada yang meminta tolong?” tanya Rakhel.

Jeda beberapa saat sebelum temannya itu menjawab.

“Benar kok. Ada yang berucap tolong.” Jawab temannya.


.
Di detik itulah Rakhel menyadari ada yang aneh. Tunggu. Suara temannya itu kok berubah?

Dengan reflek, dia menoleh ke tempat temannya berdiri. Disaat itulah lutut Rakhel langsung lemas. Dia menatap sosok asing di depannya.

Perawakannya lusuh, rambutnya panjang. Dan wajahnya bolong.

Itu bukan temannya!


Yth Pembaca,
Mohon untuk tidak meng-copas artikel di blog ini sembarangan. Buatnya susah gan. Kalau mengutip boleh, tapi mohon sertakan sumber. Terima kasih.

0 Response to "Cerita Horor Pengantar Tidur Eps 5 : “Mendaki”"

Post a Comment