Korea Utara dan Kasus peretasan Sony Pictures | UNSOLVED INDONESIA
Beranda - Kasus - Geek - Riddle - Lost Notes - Horror Story - About Blog - Kontak Admin

Korea Utara dan Kasus peretasan Sony Pictures


Lagi-lagi masalah keamanan, banyak sekali kasus soal Hacking yang terjadi. Jika normalnya kasus Hacking mengincar Perbankan untuk profit keuangan. Siapa sangka, bahkan perusahaan film seperti Sony Pictures juga dapat menjadi sasaran Hacker.

Memang sih, jika ini soal masalah hacking cari duit biasa, pasti ini bukan masalah besar. Sayangnya, kasus ini adalah kasus yang sangat penuh dengan skandal pasalnya kasus peretasan ini dihubung-hubungkan dengan negara Korea Utara sebagai pelakunya. Negara dalam artian, bukan oknum anonymous yang kebetulan tinggal di Korea Utara. Tapi Negaranya, yap ‘katanya’ Negara Korea Utara lah yang telah meretas Sony Pictures.

Apa yang terjadi?

Seperti yang kita tau sendiri bahwa negara Korea Utara adalah negara penyendiri yang bisa dibilang mengisolasi penduduknya dari dunia luar. Dibawah pimpinan mereka yang bersifat diktaktor, setiap tatanan negara dibuat sedemikian rupa agar segala kehidupannya terlihat sempurna. Setidaknya sempurna menurut pemikiran Supreme Leadernya Kim Jong Un.

24 November 2014, pihak Sony Pictures mengetahui bahwa sistemnya diretas. Banyak sekali data yang hilang termasuk arsip dan data pribadi milik para karyawannya. Pembobolan sistem itu diketahui dilakukan oleh sekelompok Hacker yang mengaku sebagai “Guardian Of Piece”


Sekelompok Hacker itu mengancam akan menyebar informasi rahasia sony ke publik apabila mereka tidak mau menuruti setiap permintaan yang mereka ajukan. Mengetahui bahwa informasi mereka disandera Sony pictures tentu saja langsung kalang kabut. Mereka tidak paham apa yang terjadi dan mencoba membenarkan apa yang salah.

Lantas apa hubungannya dengan Korea Utara?

Hubungannya dengan Korea Utara adalah permintaan dari Para Hacker tersebut untuk membatalkan penayangan film “The Interview” kepada publik.

The Interview sendiri adalah film yang berkisah tentang reporter yang menipu ingin mewawancarai pimpinan tertinggi Korut untuk menyusup ke Korea Utara dan kemudian berusaha membunuh Kim Jong Un. Memang sih, film yang dibintangi James Franco ini seharusnya menjadi fim bertemakan komedi, tapi siapa sangka kalau film yang harusnya menjadi hiburan ini malah menjadi blunder tersendiri bagi pembuatnya, Sony Pictures.

(Poster film The Interview)

Perlu digaris bawahi bahwa pelaku peretasan sistem ini tidak semena-mena dituturkan secara gamblang bahwa pihak Amerika menuduh Korea Utara sebagai pelakunya. Namun Sony Pictures dan FBI mempercayai bahwa Korea Utara lah pelakunya karena mempertimbangkan bukti-bukti yang ada (Pemerintah Amerika juga sama-sama percaya, tapi tidak menunjukannya secara langsung karena mengingat bisa merusak hubungan antar negara dengan Korea Utara)

Timeline Kasus

Untuk mempermudah, mengutip dan mengedit dari bankinfosecurity(dot)com. Admin akan menampilkan secara menyeluruh linimasa kasus ini dari yang paling awal. Silahkan disimak :

Konklusi

Ayalnya kasus ini mengajarkan kita tentang sebuah pelajaran yang berharga. Terlepas dari caranya yang ekstrim dalam melakukan aksi, sebenarnya admin setuju dengan quote yang diutarakan oleh Hacker G.O.P (Guardian Of Piece) Yaitu, pembuatan film bertema terorisme memang sebenarnya sah-sah saja. Namun apabila berlebihan, bisa jadi hal tersebut dapat memicu ketegangan antar negara lain yang kemudian bisa juga menyulut peperangan.

Fyi, jika belum mengerti. Dari film diatas Kebanyakan orang akan menganggap bahwa supreme Leader Korea Utara adalah Diktaktor public enemy, namun dari sudut pandang lain pada dasarnya rakyat Korea Utara mungkin beranggapan bahwa reporter (dan CIA) yang ingin membunuh pimpinan mereka lah yang merupakan Teroris. Ini semua masalah sudut pandang saja.

Baca Juga :
Yth Pembaca,
Mohon untuk tidak meng-copas artikel di blog ini sembarangan. Buatnya susah gan. Kalau mengutip boleh, tapi mohon sertakan sumber. Terima kasih.

0 Response to "Korea Utara dan Kasus peretasan Sony Pictures"

Post a Comment