Kisah si Ahli Kabur dari Penjara, Yoshie “Magician” Shiratori | UNSOLVED INDONESIA
Beranda - Kasus - Geek - Riddle - Lost Notes - Horror Story - About Blog - Kontak Admin

Kisah si Ahli Kabur dari Penjara, Yoshie “Magician” Shiratori


Tahanan kabur dari penjara memang adalah masalah serius. Itulah kenapa setiap penjara dari berbagai penjuru dunia berlomba-lomba untuk menjadi yang nomor wahid dalam keamanan. Dari sistem yang paling canggih, bahkan personil yang sangat profesional dan terlatih.

Di tanah Jepang, pernah ada cerita Kabur dari Penjara yang paling epik sepanjang sejarah. Jika kalian pernah menonton film Road Runner, Kalian pasti tau betapa mustahilnya si Coyote dalam menangkap Road Runner itu. Dalam kasus ini, Coyote adalah Kepolisian jepang, dan Road Runner adalah sosok bernama Yoshie Shiratori. Bahkan bisa dibilang kalau kasus ini lebih notorious dibanding kaburnya tahanan Alcatraz.

Dia adalah orang yang tidak bisa dijatuhi hukuman kurungan seumur hidup. Pasalnya pasca dia dimasukkan bui, dia selalu saja bisa kabur. Err.. Selalu dalam artian.. yah.. selalu.

(Youtube : Kento Bento)

Apa yang terjadi?

Jepang 1936, itulah tanggalnya. Dimana seorang narapidana yang ditahan di penjara Aomori sudah mulai muak dengan keadaannya. Setiap hari dia disiksa oleh penjaga dan benar-benar kesal. Dituduh dengan Tuduhan pembunuhan yang tidak pernah dia lakukan, Yoshie Shiratori menjalani kehidupan sebagai tahanan dengan sangat miris. Penyiksaan dan Hinaan adalah makanan sehari-harinya.

Merenung di pemandian penjara, dia mulai menyusun sebuah rencana. Rencana kabur dari tempat terkutuk itu dan setidaknya berusaha kembali ke tempat Istri dan anaknya.

Perlu diketahui bahwa kala itu adalah masa perang dan Jepang sedang gencar-gencarnya ikutserta dalam perang dunia ke 2. Meskipun begitu, penjagaan penjara adalah hal yang sangat diperhatikan oleh pemerintah kekaisaran.

(Youtube : Kento Bento)

Prosesi Kabur dari penjara yang dilakukan oleh Yoshie Shiratori adalah hal yang tidak pernah disangka-sangka oleh para penjaga. Pasalnya, upaya kaburnya ini terkesan sangat spontan dan tanpa perencanaan.  Anehnya, upaya tersebut berhasil.. Well, sempat berhasil.

Bagaimana dia melakukannya?

Seperti yang diketahui bahwa di penjara para tahanan ditahan di balik jeruji besi dan diawasi. Namun tentu saja jika kau bukanlah penjahat kelas berat maka pengawasanmu tidak akan begitu ketat.

Saat itu, reputasi dari Yoshie Shiratori belum dianggap “Kelas berat” pasalnya dia hanyalah napi yang divonis bersalah karena dituduh membunuh. Jadi sel yang digunakan untuk menahannya pun hanya sel umum yang hanya dibatasi oleh palang besi. Meskipun begitu, tentu saja jeruji besi biasa pun adalah sebuah masalah jika kau tidak tau apa yang harus kau lakukan.

Itulah kenapa, Yoshie Shiratori kabur dengan cara membobol gembok sel nya dengan kawat. Kawat tersebut dia ambil dari strip yang biasanya digunakan untuk mengikat ember di pemandian.

Jam 5.30 Pagi lah dia melaksanakan aksinya. Sebelumnya, dia sempat mempelajari kebiasaan dari para penjaga yang patroil untuk menentukan waktunya kabur. Setidaknya dia tau kalau dia punya sekitar 15 menit waktu ‘tanpa diawasi’ sebelum para penjaga kembali.

Dia sempat membangun ‘kamuflase’ dengan menumpuk tumpukan lantai kayu yang lepas dan kemudian dia tutupi dengan selimut. Dia berharap para penjaga akan tertipu dengan hal tersebut dan menganggap Yoshie masih tertidur di kasurnya.

Singkat cerita, dia pun melakukannya. Pertama adalah membobol pintu selnya sendiri. Dan kemudian mengendap-endap diantara petangnya pagi untuk mencoba keluar. Kala itu senjatanya hanya satu, yaitu sepotong kawat yang dia ambil dari ember tua. Meskipun Begitu, dia berhasil membobol setidaknya lebih dari tiga pintu untuk membawanya keluar dari area penjara.

Dengan begitu saja, Yoshie Shiratori berhasil kabur.

Harusnya sih, ini merupakan happy ending bagi Shiratori. Harusnya.. Itu semisal jika dia tidak kepergok sedang mencuri supply di sebuah rumah sakit tiga hari kemudian. 

Karena kebodohannya itu, Pada akhirnya, Shiratori kembali dimasukkan ke penjara, Kali ini dia divonis lebih berat, masa hukumannya ditambahi dan dia benar-benar dongkol karena upaya kaburnya hanya dibayar oleh 3 hari kebebasan saja.


(Youtube : Kento Bento)

Yap, itulah cerita dari Yoshie Shiratori. Kisahnya tentang bagaimana dia kabur dari penjara.

Sayangnya itu hanya prolog. Itu adalah masa dimana dia belum mendapat titel Yoshie “Magician” Shiratori. Ada alasannya kenapa dia menjadi legenda, dan ada alasannya pula kenapa Penjara Aomori di masa kini bahkan mau repot-repot menjadikan lingkungannya sebagai museum hanya untuk mengenang Yoshie Shiratori.

Itulah kenapa, kisah Yoshe Shiratori lanjut ke bagian ke 2


Yth Pembaca,
Mohon untuk tidak meng-copas artikel di blog ini sembarangan. Buatnya susah gan. Kalau mengutip boleh, tapi mohon sertakan sumber. Terima kasih.

0 Response to "Kisah si Ahli Kabur dari Penjara, Yoshie “Magician” Shiratori"

Post a Comment