Barthololew Roberts, Bajak Laut Paling Sukses Sepanjang Sejarah | UNSOLVED INDONESIA
Beranda - Kasus - Geek - Riddle - Lost Notes - Horror Story - About Blog - Kontak Admin

Barthololew Roberts, Bajak Laut Paling Sukses Sepanjang Sejarah


Jika ada perlombaan para bajak laut dalam menjarah, Bartholomew Roberts pasti akan memenangkannya sejauh ini. Mungkin dia adalah bajak laut paling sukses yang pernah dikenal dunia. Konon katanya, dia adalah bajak laut yang berhasil menjarah 400 kapal.

Alasan utama kesuksesannya yang langgeng adalah keberaniannya. Pemimpin yang tak kenal takut ini meneror setiap kapal yang ditemuinya di seluruh Laut Karibia. Termasuk diantaranya adalah kapal perang superior, yang mana lebih memilih menghindar dan membayar upeti apabila bertemu dengan armada Bartholomew Roberts.

Dia juga dikenal sebagai Black Bart, yang mana menggambarkan semua aktivitasnya yang penuh kekerasan. Seperti banyak perompak lainnya, Roberts tidak memilih karir bajak laut atas kemauan sendiri

Kisah awal Roberts

Ia lahir di Wales Selatan, Dengan nama asli John Roberts. Sejak masa mudanya, ia telah ikut berlayar dengan banyak kapal, mempersiapkan diri untuk berkarir ri kemaritiman (niat awalnya bukan menjadi bajak laut tentu saja).

Tatkala menjadi kru di kapal milik Inggris bernama “Princess” ia dijadikan kacung. Seorang Bajak Laut, Howell Davis menangkap kapal itu di dekat Papua Nughini. Para bajak laut itu memaksa Roberts untuk bergabung dengan kru mereka, Roberts mau tidak mau pun pada akhirnya setuju. Kala itu, dia tidak menyadari bahwa menerima tawaran mereka adalah awal mula dari kisahnya.

Kehidupan Baru

Berlayar dengan para bajak laut, Roberts adalah seorang anak buah yang baik, dengan cepat dia langsung menjadi favori Kapten Davis.

Pada Juni 1719, Davis dan beberapa perompak tewas dalam pertempuran. Kru yang lain memutuskan untuk memilih Roberts sebagai kapten baru, terlepas dari Roberts yang sebenarnya masih terhitung sebagai ‘anak baru’

Dia pun mengubah namanya menjadi Bartholomew Roberts dan memulai karir bajak lautnya. Setelah Bajak Laut mereka membalas dendam kematian Davis dengan menghancurkan pelabuhan, mereka berlayar menuju pantai Brasil di mana mereka menjarah banyak kapal termasuk beberapa kapal perang. Sebagian besar adalah milik Portugis.

Tujuan serangan berikutnya adalah koloni Amerika. Pertama, dia menjual seluruh jarahan dan kapal-kapal curian di New England. Kemudian, pelabuhan Newfoundland dihancurkan dalam waktu yang sangat singkat. Roberts dan perompaknya membakar lebih dari 20 kapal yang mereka jarah di sana. Satu-satunya pengecualian adalah kapal Prancis yang memiliki 26 meriam. Kapal tu bernama "Royal Fortune". Black Bart menggunakan nama itu untuk semua kapal flagship (semua kapal armada selain kapal induk) dari armada miliknya.

‘Belanja’ Kapal Roberts Bartholomew

Roberts memang terlihat seperti orang yang tenang. Namun, didalamnya, dia adalah bajak laut berdarah dingin yang tidak ragu melakukan beberapa tindakan kejam. Suatu kali, ia menangkap kapal budak dengan 80 budak di dalamnya. Dia membakar kapal itu dengan semua budak di adalamnya. Alasannya adalah dia tidak mau membuang waktu atau upaya untuk mengurusi orang-orang itu.

Seiring berjalannya waktu, Roberts mulai merekrut dan membentuk armada yang lebih besar. Reputasinya pun semakin berkembang.



Pada musim panas 1720, para perompak dibawah bendera Roberts terus berlayar di sepanjang garis pantai Amerika dan melakukan aksi perompakan lebih banyak lagi, Mereka terus menyerang kapal-kapal sampai mereka mencapai Karibia. Begitu armada tiba di Hindia Barat, bajak laut itu menyerang 15 kapal Inggris dan Prancis. Dan, hadiah terbesar adalah kapal perang Belanda, yang memiliki 42 meriam.

Armada terus menjarah lebih banyak kapal. Dalam upaya penculikan, mereka menangkap gubernur Martinque. Para bajak laut mengambil kapal perang milik gubernur itu dan mereka menggantungnya karena dia adalah musuh utama Roberts.

Segera setelah itu, "Royal Fortune" semakin banyuak ditambahkan ke armada Bajak Laut Roberts. Kali ini, adalah kapal perang Prancis yang dilengkapi dengan 52 senjata.

Pada 1721, mereka akhirnya melakukan perjalanan ke Afrika dan dan menjarah lebih banyak korban di Nigeria dan Liberia. Akhirnya, kapal Royal Africa Company, "Onslow", adalah tangkapan terakhir Roberts Bartholomew sebelum hari penghakimannya datang.

Hari Akhir Roberts Bartholomew

Pada awal Februari 1722, Kapten Challoner Oglewas dikirim oleh Pemerintah Inggris untuk menemukan dan menangkap Roberts. Kapal perangnya, "Swallow", mengejar Roberts dari Karibia, menyusul "Royal Fortune" dan menyerang.

Bajak Laut Roberts berlabuh di Cape Lopez, tempat mereka merayakan kemenangan. Pertarungan dimulai dan Bartholomew Roberts adalah yang pertama jatuh. Dia terkena senapan dan mati di tempat.

Awak yang sudah tidak punya kapten pun mulai kebingungan, satu demi satu mereka berhamburan terjun ke laut. Tanpa kapten mereka, para perompak tidak bisa melakukan perlawanan banyak, dan mereka menyerah segera setelah itu. Kapten Ogle juga menangkap kapal-kapal kecil Roberts dari armadanya dan menemukan sejumlah besar emas di atasnya.

Sisa-sisa bajak laut itu kemudian dibawa ke Cape Coast Castle untuk diadili. Hari itu, kabar tentang keruntuhan si raja bajak laut pun tersebar. Ketika para kru nya dieksekusi, kisah bajak laut paling kuat dan zaman keemasan bajak laut pun berakhir

Baca Juga :

Yth Pembaca,
Mohon untuk tidak meng-copas artikel di blog ini sembarangan. Buatnya susah gan. Kalau mengutip boleh, tapi mohon sertakan sumber. Terima kasih.

0 Response to "Barthololew Roberts, Bajak Laut Paling Sukses Sepanjang Sejarah"

Post a Comment