Rute Pembajakan Sempurna Bajak Laut Thomas Tew | UNSOLVED INDONESIA
Beranda - Kasus - Geek - Riddle - Lost Notes - Horror Story - About Blog - Kontak Admin

Rute Pembajakan Sempurna Bajak Laut Thomas Tew


Pirate Round adalah rute pembajakan yang sering digunakan oleh para bajak laut dalam merompak (Setidaknya pada abad ke 17). Rute ini ditarik dari Atlantik barat, lurus menuju Rute Cape di sekitar ujung selatan Afrika, berhenti di Madagaskar, kemudian menuju sasaran seperti pantai Yaman dan India.

Rute ini sangat terkenal karena melewati beberapa target perairan yang menguntungkan dan tempat yang aman untuk memasok dan merawat kapal-kapal Para bajak laut. Banyak perompak terkenal mengikuti rute itu, dan yang paling terkenal dari mereka yang melakukannya adalah Henry Avery dan William Kid.

Namun kala itu tidak banyak yang tau, bahwa Pria yang menginisasi digunakannya rute itu adalah Thomas Tew, seorang prajurit Inggris yang beralih ke pembajakan

Thomas Tew Sebelum Menjadi Bajak Laut

Tidak banyak yang dapat diketahui tentang kehidupan awal Thomas Tew. Ada berbagai tebakan tentang di mana ia dilahirkan, tetapi tidak ada banyak bukti yang mendukung tentang hipotesis-hipotesis itu. Yang kita tahu dengan pasti adalah dia pernah tinggal di Newport di Rhode Island. Kita juga tahu bahwa dia punya keluarga di sana, seorang istri dan mungkin dua anak perempuan.

Pada 1691 Tew pindah ke Bermuda di mana ia memperoleh surat marquee pada 1692.

Surat Marquee adalah lisensi dari pemerintah di Zaman pelayaaran yang memberi wewenang kepada orang pribadi (yang dikenal sebagai privateer atau corsair), untuk menyerang dan menangkap kapal suatu negara yang berperang dengan negara yang menerbitkan surat marquee. Setelah ditangkap, privateer kemudian dapat membawa orang-orang itu pengadilan dan akan mendapatkan hadiah beserta hak dari kapal-kapal yang mereka kalahkan.
(Contoh Surat Marquee)

Setelah memperoleh surat marque ia bertemu dengan sekelompok orang di bermuda yang rela  memberinya sebuah kapal dan peralatan yang diperlukan untuk menjadi seorang privateer. Kapal yang dimaksud bernama Amity. Amity adalah kapal tujuh puluh ton yang dikawal oleh empat puluh enam orang dan dipersenjatai dengan delapan meriam.

Rantai Emas Atau Kaki Kayu!

Pada bulan Desember 1692 Tew dan privateer lainnya, George Dew, berlayar ke Gambia. Mereka diperintahkan oleh gubernur Bermuda untuk menghancurkan sebuah pabrik Prancis di lepas pantai Afrika Barat dan merebut kepemilikan oleh Perancis di wilayah itu.

Tidak lama setelah meninggalkan Bermuda, badai menerjang perjalanan dan memisahkan kedua kapten. Kapal Tew dan Kapal George terpisah dan koordinasi atas misi mereka berantakan (pasalnya mereka tidak mungkin menyerang hanya dengan 1 kapal). Bahkan, Sedikit yang George tau, Tew nyatanya malah memiliki niat tersendiri sesaat setelah misi mereka nampak tidak mungkin dilanjutkan.

Thomas Tew telah menyembunyikan niat untuk menjadi bajak laut dan ini memberinya kesempatan yang baik untuk memenuhi niat itu.  Namun, Tew tahu bahwa ia tidak dapat melakukan rencananya tanpa dukungan krunya. Itulah kenapa, Dia secara terbuka mengumumkan niatnya kepada para kru.

Para kru dengan secara mengejutkan nampaknya bersedia mengikuti kapten mereka.

"Rantai emas atau kaki kayu, kami akan mengikutimu!" Teriak para kru.

Di Zamand itu, Kekuatan kapten di kapal legal mendekati absolut (apapun perintah kapten adalah mutlak), sedangkan untuk kapal bajak laut biasanya harus ada perwira sebagai tangan kanan kapten dan perantara suara Kru.

Segera setelah mereka beralih ke pembajakan, kru Amity mengadakan pemilihan untuk perwira. Itu adalah praktik umum di kapal-kapal bajak laut pada saat itu yang mana perwira adalah penyeimbang kekuatan kapten.

Rute Pembajakan Thomas Tew

Pirate Round sangat menarik bagi bajak laut karena berbagai alasan. Rute itu sering dikunjungi oleh bajak laut Inggris yang akan memulai perjalanan mereka di Atlantik. Dari Atlantik, mereka akan berlayar di sekitar ujung selatan Afrika dan ke Samudra Hindia. Sasaran populer di sana adalah pantai-pantai India dan Yaman.

Salah satu alasan popularitas rute ini adalah banyaknya kekayaan yang bisa diperoleh di Samudra Hindia. Ada dua target utama bagi para perompak di sana. Yang pertama adalah kapal-kapal yang sarat dengan barang-barang eksotis dari India yang berlayar di jalur perdagangan antara India dan Kota New York.

Barang-barang semacam itu bisa mendapatkan harga yang bagus di pasar gelap. Banyak pasar legal juga bersedia berdagang dengan bajak laut untuk barang-barang semacam itu. Pasalnya barang-barang dari India sulit didapat, dan pemilik pasar dapat membelinya dengan harga lebih murah dari bajak laut daripada yang ditawarkan oleh kapal dagang.

Target menguntungkan lainnya adalah Mekkah di mulut Laut Merah. Lokasi itu sangat ideal untuk mencari keuntungan besar tahunan. Perjalanan Muslim yang hendak menunaikan Haji selalu melewati tempat itu. Dan tidak jarang kapal pengangkut Haji itu membawa barang-barang berharga. Bajak laut bisa melakukan serangan secara terbuka karena Ibadah Haji selalu berlangsung pada waktu dan tempat yang sama setiap tahun.

Selain peluang yang menguntungkan yang ditawarkan oleh Samudra Hindia, kunci dari keberadaan Pirate Round adalah Madagaskar. Ada pangkalan bajak laut di Saintele Sainte-Marie, sebuah pulau kecil di pantai timur laut Madagaskar. Pangkalan itu dijalankan oleh Adam Baldridge, seorang bajak laut dan pemilik pasar gelap di pangkalan di pulau itu. Perompak bisa memasok, merawat kapal mereka dan menunggu musim hujan saat dalam perjalanan ke dan dari Samudra Hindia.

Selain tempat berlindung yang aman dan nyaman bagi para perompak, mereka juga dapat memperdagangkan sebagian barang mereka di sana. Dengan demikian mereka dapat mengkosongkan penyimpanan mereka agar dapat digunakan untuk memuat barang jarahan lain tatkala kembali ke Atlantik.

Pirate Round dirintis dan dipopulerkan oleh Thomas Tew pada tahun 1693. Dalam pelayarannya di sana, dia sering mendapat untung besar dan hanya merugi korban yang sedikit. Meskipun begitu, Rute tersebut sempat kehilangan kepopulerannya pada tahun 1700 sampai 1718. Alasan utama penurunan itu adalah hilangnya markas Baldridge dan peningkatan perlindungan konvoi di daerah itu, yang keduanya terjadi karena kemenangan Perang oleh Spanyol.

Karir Bajak Laut Thomas Tew

Pada akhir 1693 Thomas Tew berlayar dari Bermuda ke Laut Merah. Di sana ia menyerang kapal bernama Ghanjah yang melakukan perjalanan dari India ke Kekaisaran Ottoman.

Meskipun Ghanjah memiliki daya tempur sekitar 300 tentara yang kuat, mereka menyerah dengan sedikit perlawanan dan Tew melepaskan mereka setelah mengambil Hartanya.

Harta karun kapal termasuk £ 100.000 dalam emas dan perak, gading, rempah-rempah, permata, dan sutra. Bagi 45 awak kecil Tew, itu adalah jumlah uang yang sangat besar. Setiap pria berbagi antara £ 1.200 dan £ 3.000. Bagian Tew sebagai kapten lebih besar dan jumlahnya sekitar £ 8000 yang lebih dari seorang gubernur saat itu yang diperoleh dalam 20 tahun dari gaji mereka.

Pasca penjarahan yang sukses besar itu, Tew mendesak krunya untuk tinggal di daerah itu dan menyerang kapal-kapal lain. tapi dia ditentang oleh perwira kapal. Pada akhirnya dia menyerah dan menjetujui saran perwira dan krunya untuk Atlantik di pangkalan Baldridge di Madagaskar untuk memasok dan merawat Amity.

Tew kembali ke New York di mana dia berteman dengan gubernur Fletcher. Mereka menjadi teman yang cukup dekat sehingga dia memberi tahu Fletcher tentang karier dan eksploitasi pembajakannya. Meskipun tahu tentang karier kriminal Tew, Fletcher memberinya surat kedua marquee dan Tew siap untuk pelayaran kedua.

Hari Terakhir Thomas Tew

Sekali lagi Tew tiba di mulut Laut Merah pada bulan Agustus 1695. Di sana ia bertemu dengan Henry Avery dan beberapa kapten bajak laut lainnya dengan tujuan yang sama.

Dia bergabung dengan mereka untuk beraliansi dan cari untung. Target mereka adalah konvoi armada Raja Mughal yang mengangkut harta dan rempah-rempah.

Singkat cerita, mereka pun berangkat. Namun, Amity tidak bisa mengimbangi kecepatan Fancy, kapal perang Henry Avery yang merupakan kapal bajak laut tercepat yang berlayar di laut pada saat itu.

Sebaliknya, mereka memutuskan untuk mengejar satu kapal Mughal, Fath-Mahmmadi. Sayangnya, Tew tidak tau kalau mengejar kapal itu artinya adalah mengibarkan bendera kematian untuk dirinya sendiri. Dalam pertempuran melawan Fath-Mahmmadi, Thomas Tew tewas karena terhantam serangan meriam.

Melihat bentrok, Henry Avery lantas putar balik dan menyelematkan Bajak Laut Thomas Tew, sayangnya semua sudah terlambat. Kapten mereka sudah meninggal karena tragedi yang tidak disangka.

Baca Juga :

Yth Pembaca,
Mohon untuk tidak meng-copas artikel di blog ini sembarangan. Buatnya susah gan. Kalau mengutip boleh, tapi mohon sertakan sumber. Terima kasih.

0 Response to "Rute Pembajakan Sempurna Bajak Laut Thomas Tew"

Post a Comment