Dancing Plague : Wabah Menari di Spanyol 1518 | UNSOLVED INDONESIA
Beranda - Kasus - Geek - Riddle - Lost Notes - Horror Story - About Blog - Kontak Admin

Dancing Plague : Wabah Menari di Spanyol 1518


Pada bulan Juli 1518, penduduk kota Strasbourg (yang saat itu merupakan bagian dari Kekaisaran Romawi) dilanda hasrat tak terkendali. Yang dimaksud bukanlah hasrat seksual, atau hasrat ingin pipis. Melainkan hasrat untuk menari.

Yep, menari.

Histeria dimulai ketika seorang wanita yang dikenal sebagai Frau Troffea melangkah ke jalan dan mulai menggoyangkan badannya meski tanpa musik. Tentu saja warga waktu itu mengira kalau Frau mungkin sedang senang dan memang mengekspresikannya dengan menari.

Sayangnya, kecurigaan mulai menghampiri saat para warga menyadari kalau Frau tidak berhenti meski sudah lewat berjam-jam. Lebih parah lagi, dia yang awalnya menari berjam-jam, mulai menari berhari-hari. Tanpa disangka dia sudah menari hampir satu munggu! What? Ya benar!

Dia terus menari sendiri selama hampir seminggu. Awalnya orang-orang menonton dan melihat, itu sebelum mereka tanpa sadar mulai ikut menari dan  dan tak lama, sekitar tiga lusin orang warga Strasbourgeois lainnya juga bergabung.

Kegilaan yang tidak diketahui

Pada Agustus, epidemi menari telah ’menginfeksi’ sebanyak 400 korban. Dengan tidak ada penjelasan lain untuk fenomena ini, dokter setempat menyimpulkan bahwa ini merupakan dampak dari ‘gairah’ hidup mereka yang terlalu tinggi. Oleh karena itu dokter tersebut hanya memberikan mereka perawatan obat demam saja.

Singkat cerita, karena seluruh kota nyatanya tidak mampu untuk menjelaskan. Mereka malah lebih memilih untuk ‘memfasilitasi’ para warga penari tersebut dengan musik dan penari latar (njir)

Sebuah panggung dibangun dan para penari profesional diminta untuk menari diatasnya. Kota itu bahkan menyewa sebuah band untuk menyediakan musik pendukung. Pokoknya kala itu, Kota Stratsbourg adalah kota festival. Ramai dan benar-benar seperti perayaan.

Menari sampai mati.

Sayangnya, kesenanga kota tersebut berubah saat ada seorang penari yang pingsan. Seperti efek domino, beberapa saat kemudian penari yang lain juga mengalami kondisi yang sama. Mereka pingsan kelelahan.

Meskipun begitu, warga lain yang melihat itu tidak menggubris dan tetap menari. Dan kota perayaan itu pada akhirnya berubah menjadi kota pandemik saat orang-orang yang menari itu mulai berjatuhan. Awalnya ada yang pingsan, trus kemudian ada juga yang serangan jantung dan meninggal ditempat!

Kondisi pokoknya semakin parah setelah itu. Banyak yang kakinya berdarah bahkan stroke. Dan tarian dari mereka pun mulai tidak teratur. Seakan mereka menari dibawah iringan lagu death metal (padahal sebenarnya bukan). Salings seruduk dan saling hantam.

Pemerintah setempat mencoba melerai, namun percumah saja. Orang-orang ini tidak menari bahagia! Mereka menari gila! Bahkan karena pemerintah kewalahan, mereka benar-benar sudah tidak bisa mencegah orang-orang ini menari (mereka dibiarkan saja)

Kegilaan itu tidak berakhir bahkan sampai bulan September. Kala itu para pendeta membawa para penari menuju ke gereja di puncak gunung dan berdoa meminta pengampunan. Di titik ini, orang-orang tau kalau tarian-tarian yang dilakukan warga stratsbourg yang ‘terinfeksi’ bukanlah bentuk kegembiraan, melainkan sebuah wabah penyakit yang bisa jadi diberikan oleh Tuhan kepada mereka.

Ini 100 persen nyata.

Tarian menari Strasbourg mungkin terdengar seperti legenda, tetapi kejadian ini didokumentasikan dengan baik dalam catatan sejarah abad ke-16. Kasus di Stratsbourg juga bukan satu-satunya insiden yang diketahui dari ‘wabah menari’ ini. Kejadian serupa juga terjadi di Swiss, Jerman dan Belanda, meskipun tidak sebesar dan segila Strasbourg 1518.

Lantas apa sebenarnya yang bisa membuat orang menari sampai mati? Menurut sejarawan John Waller, penjelasan yang paling mungkin adalah sugesti.

Para pendeta zaman dahulu percaya bahwa ini merupakan kutukan yang diberikan oleh seorang penyihir atau dukun. Ketika digabungkan dengan kengerian penyakit dan kelaparan yang melanda Stratsbourg pada tahum 1518, Sugesti bahwa warga Stratsbourg yang sengsara mungkin telah memicu histeria masa dan menginfeksi orang-orang. Intinya : Di zaman itu, hidup mereka sengsara dan mereka miskin. Terlebih lagi, masalah penyakit menyebar dimana-mana dan satu orang memutuskan untuk menikmati hidup dengan menari sampai mati. Warga lain yang melihat memutuskan untuk bergabung. Dan yang kita tau selanjutnya, hal tersebut berubah menjadi histeria yang disangkut pautkan dengan kutukan ataupun ketuhanan.

Teori-teori lain menyatakan bahwa para penari adalah anggota sekte agama, atau bahkan mereka secara tidak sengaja memakan ergot (Sejenis jamur beracun yang tumbuh pada gandum hitam dan menghasilkan kejang dan halusinasi)

Selebihnya, hanya mereka yang tau apa yang terjadi.


Baca Juga :

Yth Pembaca,
Mohon untuk tidak meng-copas artikel di blog ini sembarangan. Buatnya susah gan. Kalau mengutip boleh, tapi mohon sertakan sumber. Terima kasih.

0 Response to "Dancing Plague : Wabah Menari di Spanyol 1518"

Post a Comment