Mademoiselle Blance Monnier, Si Gadis Loteng | UNSOLVED INDONESIA
Beranda - Kasus - Geek - Riddle - Lost Notes - Horror Story - About Blog - Kontak Admin

Mademoiselle Blance Monnier, Si Gadis Loteng


1 Maret 1849, Poitiers Prancis. Seorang bayi perempuan lahir di kalangan keluarga berada. Bayi itu sangat cantik dan bersih. Sehingga ibunya menamai bayi itu ‘Blanche’ yang berarti Bersinar dalam bahasa Prancis kuno.

Pertumbuhannya sangat sempurna, dia lahir di keluarga berada, makan berkecukupan bahkan cerita hidupnya akan membuat gadis miskin di seluruh penjuruh Prancis sangat iri dengannya. Ibunya juga dikenal sebagai dermawan. Dia sering menyumbangkan kekayaannya sebagai bentuk kepedulian terhadap orang-orang yang membutuhkan.

Seiring berjalannya waktu, Blanche menjelma menjadi primadona, Kecantikannya Mademoiselle Blance Monnier adalah sebuah hadiah dari tuhan yang diberikan kepada dunia untuk para lelaki bangsawan yang berani mempersuntingnya. Bahkan ibunya sendiri selalu berpesan bahwa Blanche harus menikah dengan orang yang sederajat atau lebih tinggi dari keluarganya agar kecantiknnya tidak Mubazir.

(Kamus : Mademoiselle adalah sebutan untuk Nona bangsawan Prancis yang belum menikah. Kalau sudah menikah, disebut Madame. Sering digunakan di zaman dahulu, sekarang mah jarang)

Namun Blance adalah wanita bebas. Dia ingin mencinta atas kehendaknya sendiri, dan dia ingin menikah hanya dengan orang yang dia cintai setulus hati. Di umurnya yang ke 25, dia tau dia tengah jatuh cinta tatkala hormon oksitosin dari dalam tubuhnya mulai tak terkendali. Tidurnya mulai tak nyenyak, dan makannya pun mulai enak.

Ayalnya, hatinya sudah dicuri oleh seseorang. Namun cintanya adalah cinta yang berbahaya. Alih-alih berhubungan dengan pria bangsawan seperti yang diharapkan ibunya, Blance malah menaruh rasa kepada seorang pengacara tua yang namanya bahkan tidak tercatat dalam hikayat kisahnya sendiri.

Hubungan Blance dan pria itu bagaikan gunung dan laut. Blance adalah wanita muda dari kalangan berada, sedangkan pria itu adalah lelaki tua yang merupakan seorang pengacara bergaji rendah. Meskipun begitu, cinta mereka adalah cinta tulus tanpa memandang kasta.

Ibunya marah dan geram, dia sepenuhnya tidak mengerti kenapa anaknya itu menjadi sangat pembangkang. Bukankah sudah sepantasnya seorang di kalangan berada berhubungan dengan orang yang berasal dari kalangan berada pula? Namun sekeras apapun Ibunya membujuk, Blance tetap kukuh dalam mempertahankan cintanya.

Puncak kemarahan sang ibu adalah tatkala Blance Monnier berniat membawa cintanya ke jenjang pernikahan. Di hari itu, Blance Hilang dari masyarakat dan namanya tidak pernah terdengar lagi.

Blanche "Lost" Monnier

Blanche Monnier yang kala itu sudah membuat murka ibunya, dikurung di loteng dalam waktu yang cukup lama. Nampaknya, sang ibu sudah bersumpah tidak akan melepaskan sang anak sampai dia merelakan cintanya kepada si pengacara tua dan mulai bersikap layaknya seorang wanita terpandang.

Namun Blanche sangat teguh dengan cintanya. Itulah kenapa masa kurungannya pun tidak mungkin berakhir dalam waktu dekat.

Hari berganti bulan, dan bulan berganti tahun. Keberadaan Blanche Monnier masih tidak diketahui masyarakat. Berbagai macam pertanyaan yang diutarakan oleh kenalan dan sanak saudara, memaksa Ibu Blanche Monnier beralasan kalau anak perempuannya itu sudah meninggal karena tenggelam di sungai dan Hanyut.

Semenjak kala itu, Keberadaan Blanche Monnier sudah benar-benar dilupakan. Yaps, Yang sudah tiada biarkanlah tiada. Kehidupan harus tetap berjalan.

Surat Kaleng

25 Tahun Pasca Blance Monnier sudah dianggap tiada, kini nasibnya diungkit lagi. Hal itu tercurah dalam surat misterius yang datang ke kantor kejaksaan Agung Prancis. Surat itu adalah surat tanpa nama pengirim dan menjelaskan ‘Hal mencurigakan’ yang terjadi di Mansion Keluarga Monnier.

Dalam surat itu, berisi detail yang menjelaskan kalau di loteng mansion Monnier ada seseorang yang terkurung selama puluhan tahun. Entah siapapun pengirim surat itu, dia memohon untuk kejadian ini diselidiki.

Jaksa agung dan kepolisian sedikit segan melakukannya. Selain karena sumber surat tersebut tidak jelas, menyelidiki keluarga Monnier adalah hal yang kurang layak karena keluarga Monnier adalah keluarga yang cukup terpandang.

Untung saja diantara para jaksa agung itu ada seorang yang paham bahwa kejadian ini memang harus diselidiki. Sumber surat tidak penting. Entah ini hanyalah prank atau iseng, kita semua akan tau kebenarannya apabila loteng yang dimaksud diperiksa.

Hal yang ditemukan.

Siang hari yang cerah. Para polisi masuk ke mansion Monnier dengan surat perintah dari kejaksaan. Tujuannya hanya satu : Mengecek Loteng.

Ibu Monnier langsung kalap. Dia melakukan segala cara untuk meyakinkan petugas kepolisian untuk tidak naik ke loteng. Namun justru gelagat aneh dari Pemilik rumah itu membuat para polisi semakin curiga. Mereka tanpa delay lagi langsung naik dan mendobrak pintu yang terkunci itu dengan paksa.
Itulah saat mereka menemukannya..

Sosok perempuan kurus kering yang bersender lemas di tembok. Bau busuk tercium dari sudut ruangan diantara tumpukan sampah yang menggunung. Polisi itu menatap si perempuan kurus dan pandangan mereka saling bertemu.

Awalnya, Polisi tidak mengenali siapa perempuan itu karena kondisinya sangat menyedihkan. Namun sebuah firasat mengatakan kepada para polisi kalau Itu adalah Blanche Monnier. Anak perempuan Keluarga Monnier yang katanya mati tenggelam 25 tahun lalu.


Saat semua terungkap.

Semua kejadian sudah jelas. Para jaksa agung pun sudah mendengar setiap detailnya, bahwa Selama 25 tahun. Blanche Monnier dikurung di loteng dan diberi makanan sisa hanya karena dia mencintai seseorang.

Kala itu, masyarakat tentu saja sangat geram. Ketidak manusiawian sang ibu sudah membawa petaka kepada sang anak dan dirinya sendiri. Bahkan, segenap jasa dan kedermawanan Ibu Monnier yang dia berikan kepada masyarakat kalangan bawah kala itu langsung dilupakan karena perbuatan bejatnya.

Ironi memang, Seorang bangsawan yang dikenal sangat dermawan dan penuh kasih sayang kepada masyarakat, ternyata kasih sayangnya itu hanyalah tendeng aling-aling untuk menutupi ketidak mampuannya mengasihi anaknya sendiri.

Pada akhirnya, karena berbagai tekanan dari masyarakat dan penyesalan yang mendalam. Ibu Monnier meninggal karena serangan jantung 15 hari setelah divonis bersalah. Yaps, Bahkan kematiannya pun bukan kematian yang bahagia.

Disisi Lain, Blance Monnier masih diberikan kesempaatan hidup selama 12 tahun pasca keluar dari loteng. Sampai akhrir hayatnya, dia masih kukuh dengan cintanya kepada sang pengacara tua, bahkan tatkala dia mengetahui kalau orang yang dicintainya itu sudah meninggal sekalipun.

Dengan begitu. Kisah ini pun berakhir.

Hal yang bisa dipelajari dari kisah diatas

Yah, admin pikir kisah Blance Monnier ini sangat bagus sebagai bentuk pembelajaran bagi orang tua. Admin ingin mengutip sebuah quotes yang diucapkan oleh seseorang : “Seberapa besar hasratmu untuk mengontrol, Anak hanyalah sebuah titipan. Pada akhirnya, kau akan sadar kalau kau tidak memiliki kuasa atas dirinya.”

Yang mana tentu saja benar. Bukankah belajar menerima harusnya lebih baik dari menolak? Coba bayangkan dalam 25 tahun, semisal Ibu Blance Monnier memberi satu kata “Iya” kepada anaknya. Mungkin cerita ini akan berakhir dengan ending yang berbeda.

Merelakan adalah satu bentuk dari kebesaran hati. Dan menerima apa adanya adalah tingkatan tertinggi dalam mencintai.

Apapun itu, semoga kisah diatas bisa bermanfaat.

Thanks To Jihan Lutfiya

Baca Juga :
Yth Pembaca,
Mohon untuk tidak meng-copas artikel di blog ini sembarangan. Buatnya susah gan. Kalau mengutip boleh, tapi mohon sertakan sumber. Terima kasih.

0 Response to "Mademoiselle Blance Monnier, Si Gadis Loteng"

Post a Comment