Holder Of Creation | UNSOLVED INDONESIA
Beranda - Kasus - Geek - Riddle - Lost Notes - Horror Story - About Blog - Kontak Admin

Holder Of Creation


From theholders.org

Translated by Admin

Di kota manapun, di negara manapun, pergilah ke Rumah Sakit yang bisa kau datangi. Saat kau ada di meja resepsionis, bilanglah kepada pegawai kalau kau ingin mengunjungi seseorang yang bernama “Sang Penguasa Penciptaan.” [The Holder Of Creation]

perawat akan menatap matamu, ketakutan, sebelum akhirnya berdiri. Ia Kemudian akan menuntunmu ke bangsal ruang bersalin dan memaksamu memasuki sebuah ruangan bepintu tertutup.

Masukilah ruangan itu dan kau akan melihat dua pintu lagi : satu di kanan dan satu di kiri. Untuk menentukan pintu yang benar, sentuhlah knob pintu. Jika seberkas cahaya keluar dari bawah celah pintu, kau harus masuk. Namun semisal tidak ada cahaya, kau harus lari ke pintu yang satunya, secepat yang kau bisa.

Ruangan yang kau masuki itu akan terlihat sangat lebar bahkan seperti tidak berujung. Di sepanjang ruangan itu, akan bertebaran mayat-mayat bayi baru lahir bahkan janin-janin yang belum matang.

Disini, kau akan mulai dibingungkan. Dari telingamu akan mulai terdengar suara tangisan bayi yang sahut menyahut dari kejauhan. Kau tidak akan pernah bisa menemukan sumber suara karena mencari bayi hidup diantara mayat-mayat ini merupakan sesuatu yang sangat mustahil. Bahkan, kau akan tambah tidak paham apakah suara itu datang memang dari bayi atau hanya imajinasimu saja.

Abaikan segala macam suara dan berjalanlah kedepan.

Berjalanlah sampai kau melihat sesosok ibu-ibu yang duduk bersimbah diantara mayat-mayat bayi itu. Ibu itu akan bersenandung sembari menyusu sesosok bayi yang nampak hidup. Bayi itu akan terlihat sangat sehat dan mulus. Berbeda dengan mayat-mayat yang ada di sini, bayi itu tidak memiliki noda darah setetespun di tubuhnya.

Dekati ibu itu dengan tenang. Jangan sampai dia merasa terganggu dengan kedatanganmu. Semisal dia terganggu, maka dia akan berhenti bersenandung dan menatapmu marah. Tatapan itu akan menjadi sangat tajam dan menusuk sampai-sampai kau tidak akan mampu bergerak setelahnya. Dan entah perbuatan apa yang bisa dia lakukan padamu tatkala kau tidak bisa bergerak.

Jika si ibu masih bersenandung sampai jarak mu cukup dekat dengannya, berbisiklah dengan halus “Aku harap aku tidak mengganggumu, ataupun anakmu yang rupawan.”

Sang ibu itu akan mengangguk pelan padamu. Itulah saat kau boleh menanyai bayi yang digendongnya dengan satu pertanyaan : “Untuk apa kita diciptakan?”

Setelah ditanya, bayi itu kemudian akan menghentikan kegiatannya menyusui. Tatkala bayi itu melepas mulutnya dari puting sang ibu, sang ibu akan langsung jatuh bak boneka tak bernyawa ke lantai sementara sang bayi tersenyum lebar kepadamu.

Senyum itu akan sangat menganggu, pasalnya lebar dari senyum itu akan mencapai daun telinga seakan serat daging yang ada di mulut bayi itu sangat elastis. Kemudian matanya akan melotot aneh, dan kepalanya akan berputar 180 derajat ke punggung.

Lalu dia akan merangkak dengan posisi badan terbalik dan mendekatimu. Setakut apapun dirimu, kau tidak boleh lari! Pasalnya lari justru malah akan membuat dia menangis dan tangisannya akan membangunkan mayat-mayat bayi dan janin yang ada di sini untuk memburumu.

Diam saja di tempat, bahkan sampai sang bayi mendekatimu, memanjati tubuhmu, dan membisikkan sebuah cerita tepat di telingamu.

Awalnya dia akan berkomat-kamit tidak jelas menggunakan bahasa bayi, namun semakin lama kau mendengarkan suaranya, maka suara itu akan kau pahami dan berubah menjadi rangkaian cerita.

Dia akan menceritakan sebuah cerita tentang permulaan alam semesta. Hal-hal yang ada sebelum konsep “penciptaan” itu ada, dan cerita-cerita tentang para Seekers (pencari) yang pertama. Tidak jarang cerita itu akan membuat orang sepertimu gila karena kebenarannya tidak mampu diproses otak manusia.

Namun semisal otakmu terbuka dengan kebenarannya. Yang kau rasakan justru malah kehangatan dan kebahagiaan. Cerita itu akan menjadi sebuah mukjizat yang akan memberikanmu alasan lebih untuk bersyukur telah diberi nyawa.

Di akhir cerita, bayi itu akan menilaimu. Jika kau gila karena mendengar cerita barusan, maka tempatmu adalah disini. Namun semisal kau terlihat bahagia, maka sudah sepantasnya kau keluar.

Jika kau diizinkan keluar, maka kau akan menemukan dirimu berdiri di luar rumah sakit sehari sebelum kau melakukan pencarianmu. Di tanganmu kau akan memegang sebuah tumpukan kertas tanpa sampul yang bertuliskan bahasa yang tidak pernah ada di dunia ini. Meskipun begitu, anehnya kau akan paham dengan bahasa di kertas itu.

Buku tanpa sampul itu adalah obyek ke-25 dari 538.
Buku itu tidak kau dapat cuma-cuma. Bayi itu melakukan barter buku itu dengan kedua kelopak matamu.
Yth Pembaca,
Mohon untuk tidak meng-copas artikel di blog ini sembarangan. Buatnya susah gan. Kalau mengutip boleh, tapi mohon sertakan sumber. Terima kasih.

0 Response to "Holder Of Creation"

Post a Comment