Holder Of Illusion | UNSOLVED INDONESIA
Beranda - Kasus - Geek - Riddle - Lost Notes - Horror Story - About Blog - Kontak Admin

Holder Of Illusion


From theholders.org

Translated by Admin

Di kota manapun, di negara manapun, pergilah ke rumah sakit jiwa atau rumah penampungan yang bisa kau datangi. Saat kau mencapai meja resepsionis, tanyalah pegawai di sana apakah “Sang pemegang Ilusi” [The Holder Of illusion] tinggal di sini.

Jika pegawai itu mengangguk, artinya kau ditakdirkan untuk mati. Sang Penjaga sudah mengantisipasi kedatanganmu dan kau akan merasakan tubuhmu dengan perlahan mulai memudar lenyap dari kenyataan. Hal itu bukanlah kematian yang menyenangkan.

Jika pegawai itu menjawab tidak, bersyukurlah. Ia akan memberimu selembar kertas berisi denah menuju rumah sakit jiwa yang benar dan memintamu untuk pergi kesana.

Denahnya mungkin akan aneh. Bahkan akan terdapat petunjuk yang spesifik agar kau bisa sampai ke tempat yang dimaksud. Yang jelas, hafalkan denahnya dan buang kertasnya sebelum kau pergi. Pastikan orang-orang tidak akan mengetahui kalau kau berniat menemui The Holder Of Illusion.

Kalau sudah, berdirilah di jalan tepat di depan institusi mental dan ikuti petunjuknya :

Berjalanlah empat blok ke arah kiri, kemudian belok kanan dan lanjutkan 1 blok, lalu belok kiri lagi dan lewati dua blok, kemudian berhenti. Pejamkan mata dan bukalah kembali.

Area disekitarmu nanti akan berubah menjadi suram. Kau akan sadar saat kau tau bahwa retinamu tidak bisa memproses warna selain Greyscale (gradasi dari hitam sampai putih). Seakan setiap warna sejauh mata memandang sudah lenyap dihapus oleh sesuatu.

Akan ada sebuah kawah besar menganga di tengah jalan. Rumah-rumah dan toko akan berantakan pula pecah kacanya. Dan semua orang yang mungkin kau lewati sepanjang jalan kemari, sekarang terlihat terbaring mati mengenaskan.

Jangan keluyuran dan melakukan eksplorasi. Alih-alih, carilah di sekitar tempatmu berdiri sebuah pena merah yang warnanya tidak pudar. Ambil dan masukkan ke dalam kantongmu.

Dunia yang kau tau berubah aneh. Saat kau terlalu lama menatap sekitar, dunia tanpa warna ini akan membuatmu gugup dan takut. Seakan kau sekarang berada di dalam acara tv abad ke 20 yang tanpa warna sama sekali.

Selain warna yang hilang, Disekitarmu juga memperlihatkan pemandangan pasca serangan militer dalam dunia hitam-putih: bangunan-bangunan yang hancur, jalan-jalan yang rusak, dan mayat dimana-mana.

Sebelum kau berubah gila karena terlalu lama memandangi sekitar, tutuplah matamu dan berkomunikasilah dengan si Holder yang mungkin tengah melihatmu “Aku menolak kebenaran. Tolong kembalikan dunia seperti semula.”

Holder mungkin akan menilaimu. Jika kau dirasa tidak layak, maka kau akan kehilangan kemampuan untuk melihat warna selamanya. Dan Holder of Illusion akan membalik kenyataan di otakmu. Kau akan dilepaskan dan dibiarkan menjalani hidup, namun benda-benda yang kau lihat mungkin bisa berubah tampilannya dimatamu. Perlu diketahui bahwa melihat sesuatu tidak sebagaimana mestinya adalah sebuah kemalangan.

Namun jika kau dinyatakan layak, kau akan dibisikkan sebuah denah yang harus kau ikuti. Itu tandanya, Holder of Illusion menerimamu sebagai tamunya.

Denah yang dimaksud adalah sebuah bisikan yang akan mengarahkanmu ke sebuah gudang. Pintu utamanya, meskipun bengkok dan mengeluarkan suara, masih berdiri dengan kokoh. Di sebelah pintu itu ada plat nama bangunan, seperti yang kau lihat di stasiun pemadam kebakaran dan sejenisnya, namun kosong sama sekali.

Keluarkan pena yang kau temukan tadi dan tulislah di plat, sekecil yang kau bisa namun tetap terbaca, “Siapa yang berhasil selamat dan bisa menceritakan kisahnya?”

Tinta pena yang tergores di plat akan menggenang menjadi sebuah titik, dan kemudian mulai menetes-lebih seperti darah-dari plat itu. Kemudian, genangan itu akan mulai menyebar membentuk sebuah kalimat.

Tinta itu akan menerangkan cerita tentang si Penyelamat. Kau akan diberitahu tentang kisah mengerikan dan menyedihkan si penyelamat itu. Apa yang dia lalui dan kenapa dia disebut penyelamat meskipun dirinya sendiri tidak mau disebut begitu.

Perlahan, kau akan mendapat perasaan mengerikan bahwa Si Holder tempat ini adalah si penyelamat yang dibicarakan.

Bagaimanapun juga, ia akan memastikan padamu bahwa itu tidak benar, dan mengakhiri kisah itu dengan “Takdirnya ada bukan untuk diceritakan, namun warisannya akan tetap hidup.”

Kemudian, Pena tadi akan meleleh di tanganmu, dan pintu samping gudang akan roboh. Larilah ke dalam -jangan berjalan- dan masuki ruangan Manajer. Di sana akan benar-benar gelap, namun jangan coba-coba mencari saklar, jangan sampai kau membangunkan penjaga dari mimpinya. Daripada itu, meraba-rabalah di sekitar meja sampai kau merasakan sesuatu yang bulat dan licin di tanganmu.

Ruangan itu akan berkedip sekejap, dan kau akan melihat sekilas pemandangan dari pembantaian di jalan tadi, dengan warna yang belum pudar. Penglihatan itu akan sangat berat kau terima dan di akhir kau akan dibuat pingsan.

Namun tak apa.. Memang itulah yang harus terjadi.

Kau akan terbangun dua hari kemudian, duduk di meja dapur di rumahmu. Koran di dekatmu akan memberitakan tentang serangan teroris. Duduk tegak, dan kau akan menyadari bahwa kau memegang sebuah obyek.

Taruhlah di atas meja.

Objek yang kau lihat di depanmu adalah sebuah bola baja, sebesar kacang kenari, dan merupakan objek ke-51 dari 538 objek.
Si penyelamat kini mengetahui tentangmu, demikian juga kau tahu tentangnya. Rahasia penuh dengki ini akan mengikat kalian berdua.

Tag : Cerita Horor, The Holder, Creepypasta
Yth Pembaca,
Mohon untuk tidak meng-copas artikel di blog ini sembarangan. Buatnya susah gan. Kalau mengutip boleh, tapi mohon sertakan sumber. Terima kasih.

0 Response to "Holder Of Illusion"

Post a Comment