The Holder Of Ambition | UNSOLVED INDONESIA
Beranda - Kasus - Geek - Riddle - Lost Notes - Horror Story - About Blog - Kontak Admin

The Holder Of Ambition


From theholders.org

Translated by Admin

Di kota manapun, di negara manapun, pergilah ke institusi mental atau tempat penampungan yang bisa kau datangi.

Saat kau sampai di meja depan, mintalah ke resepsionis dan bilang kau ingin mengunjungi seseorang yang disebut “Sang Penguasa Ambisi” [The Holders Of Ambition]

Respon yang keluar dari mulut si resepsionis akan sangat ringan, dia akan bereaksi dengan ‘Oh’ atau ‘Hm’ seakan permintaanmu tidak berarti baginya. Kau juga mungkin akan merasakan keraguan atas ketidakjelasan responnya. Namun semua keraguanmu itu akan terjawab saat ia membimbingmu menuju sebuah lorong dengan tangga yang disinari banyak jendela.

Di puncak tangga, si pegawai akan meninggalkanmu dan menyuruhmu melanjutkan perjalananmu sendiri. Perjalananmu itu belum selesai, karena si pegawai yang mengantarmu nampaknya hanya mengantar setengah jalan saja. Selebihnya, kau akan memasuki lorong lain yang senyap dan menakutkan.

Di perjalananmu yang sendirian, kau akan sering menjumpai bayangan yang berjalan di sepanjang dinding. Jangan mengikutinya, jika kau tidak ingin dibawa ke tempat yang tak ingin kau datangi : tempat yang menggambarkan ketakukan dan kegagalanmu yang paling dalam dan kau tidak bisa kembali.

Tidak peduli berbentuk apa bayangan itu, dan tak peduli bagaimana ia menggoda mimpimu dengan hasrat dan harapan terbesarmu, jangan biarkan ia merayu penglihatanmu dan tetaplah berjalan.

Jika kau berhasil sampai ke ujung lorong tanpa kehilangan tekadmu, kau akan menemukan pintu yang terbuka. Bahkan sebenarnya itu hanyalah kusen yang tidak ada pintunya sama sekali. Dari dalam ruangan, kau akan melihat cahaya menyilaukan yang membuatmu tidak bisa mengintip apapun yang ada di dalam.

Ini adalah kesempatanmu untuk kabur jika kau menginkannya. Semisal kau memutuskan untuk batal menemui The Holder Of Ambition, berjalanlah kembali ke lorong tempatmu datang dan jangan sekalipun melongok untuk sekedar mengintip apa yang ada di ruangan.

Namun semisal kau ingin tetap menemui The Holder Of Ambition, masuklah ke ruangan dengan perlahan dan pastikan seluruh bagian tubuhmu sudah masuk sepenuhnya sebelum kau memperhatikan keadaan dalam ruangan.

Ruangan yang kau masuki akan bercahaya terang. Cahaya itu akan datang dari jendela-jendela kaca tinggi yang menjulang dan menutupi setiap sisi tembok. Meskipun begitu, sumber cahaya dari balik tembok sudah dipastikan bukanlah matahari.

Di tengah ruangan, akan ada seseorang yang tinggi dan berfisik bagus. Dia akan berdiri telanjang dan melihat keluar jendela tepat ke ke arah cahaya. Tubuhnya ditutupi oleh tato dan bekas luka yang tak terhitung; bahkan hampir setiap bagian tubuhnya tergores tato kecuali wajahnya.

Kau mungkin akan tergoda untuk menyimpulkan kemana ia melihat, dan berusaha mencari objek apa yang diperhatikannya. Silahkan saja, namun itu sia-sia karena kau tidak akan menemukan apapun, tak peduli seberapa teliti kau memperhatikan.

 Pria itu tak akan bereaksi pada pertanyaan apapun kecuali “Apa yang menyatukan mereka?”

Saat kau bertanya, ia akan menoleh dan menatap matamu. Tatap balik matanya. Namun kau harus ingat, semisal kau tidak siap dan dia menyadari sedikit saja keraguan dari sorot matamu, maka kesadaranmu akan diambil dan tubuhmu hanya akan menjadi seonggok daging yang diam di tempat selamanya.

Jika, di lain pihak, tatapanmu jujur, maka ia akan mulai berbicara dengan suara enteng. Nadanya akan jadi sangat menggelikan, dan ia akan bercerita seolah mereka (para obyek) sama sekali tak bermakna, namun kau tak boleh melewatkan satu katapun, pasalnya cerita ini akan menjadi cerita yang sangat penting.

Dengarkan dengan hati-hati ceritanya, dan ingat setiap detailnya.

Saat ia selesai berbicara, ia akan menempelkan tangannya ke dada, dan mulai melepas jahitan dari salah satu bekas lukanya yang terlihat. Saat jahitannya terlepas, ia akan mengalami pendarahan yang hebat dan dalam. Ia tidak akan mempedulikan darah itu, tidak sebelum benang jahitan yang dia pegang sudah lepas seutuhnya dari bekas lukanya.

Saat sudah lepas seutuhnya, dia kemudian akan memberikan gumpalan benang itu kepadamu. Dalam suara serak dan sekarat, dia akan berucap,

“Memilih untuk mencari... artinya adalah mendekati takdir yang tak terelakkan...”

Gumpalan benang jahit bedah itu adalah objek ke-10 dari 538.
Bagaimana kau menggunakannya tergantung dari cerita apa yang kau dengar.
Yth Pembaca,
Mohon untuk tidak meng-copas artikel di blog ini sembarangan. Buatnya susah gan. Kalau mengutip boleh, tapi mohon sertakan sumber. Terima kasih.

0 Response to "The Holder Of Ambition"

Post a Comment